Penyelam Meninggal Saat Evakuasi Serpihan Lion Air JT 610

Penyelam Meninggal Saat Evakuasi Serpihan Lion Air JT 610
Pencarian black box Lion Air JT-610 di perairan Karawang. | Foto: Iqbal Firdaus/kumparan.

Siapa sangka, misi JT-610 menjadi penyelaman terakhir bagi Anto. Anto meninggal dunia setelah sempat dua hari menyelam di Karawang untuk mengevakuasi korban Lion Air.

KBA.ONE, Jakarta - Seorang penyelam dari Indonesian Diver Rescue Team meninggal dunia saat mengevakuasi korban dan serpihan pesawat Lion Air di perairan Karawang, Jawa Barat, Jumat 2 November 2018. Penyelam yang diketahui bernama Syachrul Anto tersebut diduga meninggal akibat dekompresi.

"Iya, betul (ada penyelam yang meninggal). Kita sedang berduka," ucap salah seorang anggota Basarnas saat dikonfirmasi kumparan, Sabtu 3 November 2018.

Kabar duka tersebut pertama kali disebarkan oleh rekan Anto, Yosep Safrudin melalui akun media sosialnya. Ia menyebut, Anto dikenal sebagai penyelam berpengalaman yang cukup aktif dalam misi kemanusiaan.

"Tanpa lelah dan rela meninggalkan perusahaan sampai bulanan untuk ikut partisipasi dalam misi kemanusiaan," kata Yosep, Jumat 2 November 2018.

Menurut Yosep, Anto baru satu pekan lalu kembali dari Palu. Namun, ia langsung minta dijemput di Bandara Halim Perdanakusumah pada Rabu 31 Oktober 2018 untuk ikut serta dalam evakuasi Lion Air.

"Minta dijemput di Halim dua hari yang lalu, pinjam alat selamku, minta diantar ke posko evakuasi JT-610 di Priok," kenangnya.

Namun siapa sangka, misi JT-610 menjadi penyelaman terakhir bagi Anto. Anto meninggal dunia setelah sempat dua hari menyelam di Karawang untuk mengevakuasi korban Lion Air. ***

Komentar

Loading...