Diretas, Pabrik Suzuki di Indonesia Sempat Stop Beroperasi 2 Hari

Diretas, Pabrik Suzuki di Indonesia Sempat Stop Beroperasi 2 Hari
Ilustrasi hacker Indonesia. | Foto: Ist

KBA.ONE, Jakarta - Suzuki Indonesia pada hari ini mengumumkan bahwa kondisi sistem produksi di pabriknya telah pulih usai mengalami percobaan peretasan oleh hacker yang mencoba menerobos masuk ke jaringan internal PT Suzuki Indomobil Motor (SIM) dan PT Suzuki Indomobil Sales (SIS).

Suzuki menduga peretas tersebut mengincar data konsumen. Percobaan peretasan yang terjadi pada Jumat 15 Oktober 2021 pekan lalu ternyata berdampak pada sebagian sistem produksi, menyebabkan terhentinya produksi sebagian pabrik mobil Suzuki selama dua hari kerja.

"Kami mohon maaf yang sebesar-besarnya kepada konsumen serta pihak terkait lainnya karena hal ini berpotensi menyebabkan ketidaknyamanan dan kekhawatiran," kata Presiden Direktur PT SIM/SIS, Shingo Sezaki, dalam siaran pers malam ini 22 Oktober 2021.

Kendati demikian, Suzuki Indonesia menyatakan bahwa kondisi pabriknya kini sudah pulih dan kembali beroperasi.

Suzuki Indonesia juga tetap melanjutkan investigasi secara detail atas kasus percobaan peretasan yang diduga mengincar data atau informasi konsumen. Selain itu, Suzuki memastikan tidak ada kebocoran data konsumen atas kejadian itu.

"Kami telah dan akan terus memperkuat langkah-langkah terkait pengamanan data dan informasi konsumen di PT SIM/SIS," kata Shingo Sezaki.

Suzuki Indomobil Motor (SIM) merupakan manufaktur Suzuki di Indonesia, sedangkan Suzuki Indomobil Sales (SIS) berperan sebagai Agen Pemegang Merek (APM).

SIM memiliki empat lokasi pabrik yakni Tambun Plant I untuk motor, Tambun Plant II untuk perakitan mobil, Cikarang Plant untuk komponen bodi, perakitan mobil, manufaktur, perakitan mesin dan transmisi mobil, dan yang keempat adalah pabrik Cakung untuk mesin mobil, motor dan transmisi. ***

Anara

Komentar

Loading...