Gunung Es Seluas Dua Kali Jakarta Lepas dari Antartika

Gunung Es Seluas Dua Kali Jakarta Lepas dari Antartika
Anemon laut dan organisme pengumpan filter di bawah laut Brunt Ice Shelf, lapisan es di Antartika. | Foto: Nationalgeographic.co.id

Sekitar dua pekan lalu, sebuah gunung es yang cukup besar patah dan lepas dari Lapisan Es Antartika. Gunung es yang luasnya hampir dua kali luas Kota Jakarta atau sedikit lebih besar dari luas negara Vanuatu itu kini mulai mengapung secara perlahan melalui Laut Weddell.

Yang menarik dari peristiwa lepasnya gunung es ini, para peneliti kemudian dapat melihat sekilas makhluk-makhkluk laut yang hidup jauh di bawahnya. Kehidupan bawah laut itu selama ini tertutupi oleh lapisan gunung es bernama A-74 tersebut.

Menjelajah melalui celah sempit antara gunung es yang baru terlepas dan Brunt Ice Shelf di Antartika utara, kapal penelitian Jerman Polarstern mengambil rekaman video selama berjam-jam dan ribuan foto makhluk-makhluk penyendiri yang hidup sejauh 18 mil (30 kilometer) di bawah permukaan lapisan es tersebut. Para peneliti menemukan komunitas moluska yang ramai, organisme pengumpan filter, bintang laut, teripang, dan setidaknya lima spesies ikan dan dua spesies cumi-cumi, lapor mereka.

"Gambar-gambar pertama dari dasar laut itu mengungkapkan tingkat keanekaragaman hayati yang menakjubkan di wilayah yang tertutup es tebal selama beberapa dekade," kata para peneliti dari Alfred Wegener Institute for Polar and Marine Research (AWI) di Bremerhaven, Jerman, yang bertanggung jawab atas misi Polarstern tersebut dalam sebuah pernyataan seperti dikutip Live Science.

Sebenarnya bukanlah hal yang aneh jika menemukan kehidupan laut berkembang di dekat dasar laut Antartika. Setidaknya ratusan spesies laut diketahui hidup di perairan yang sangat dingin dan terkadang di tempat yang benar-benar tidak terduga.

Bulan lalu, misalnya, para peneliti menemukan koloni spons laut dan organisme pengumpan filter stasioner lainnya yang menempel di batu 3.000 kaki (900 meter) di bawah Lapisan Es Filchner-Ronne, dekat Semenanjung Antartika. Penemuan itu, seperti temuan baru dari survei Polarstern di dasar Laut Weddell, membuat para peneliti sedikit bingung, terutama karena adanya organisme pengumpan filter yang tidak bergerak.

Halaman12

Komentar

Loading...