Masuk Daftar Pandora Papers, Menko Luhut Beri Penjelasan

Masuk Daftar Pandora Papers, Menko Luhut Beri Penjelasan
Menko Marves, Luhut Binsar Pantjaitan | Foto : fajar.co.id

KBA.ONE, Jakarta - Data Pandora Papers bocor ke publik. Di mana isinya mengungkap kepemilikan aset dan perusahaan di negara bebas pajak.
Dari data tersebut disebutkan nama Menteri Indonesia, yakni Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menkomarves) Luhut Binsar Pandjaitan.

Menanggapi hal ini, Menteri Luhut Binsar melalui Juru bicaranya Jodi Mahardi membenarkan beberapa pernyataan dan fakta yang beredar.

Diketahui Menteri Luhut pernah terlibat dalam perusahaan Petrocapital yang berasal dari Negara Panama dan memiliki modal disetor senilai USD5.000.000, yang salah satu bidang usahanya adalah minyak dan gas bumi.

“Bapak Luhut B Pandjaitan menjadi Direktur Utama/Ketua Perusahaan pada Petrocapital S.A pada tahun 2007 hingga pada tahun 2010,” kata Jodi, yang dikutip dari MNC Portal Indonesia, Selasa 5 Oktober 2021.

Menurut Jodi, perusahaan ini rencananya akan digunakan untuk pengembangan bisnis di luar negeri, terutama di wilayah Amerika Tengah dan Amerika Selatan.

“Namun, dalam perjalanannya, terdapat berbagai macam kendala terkait dengan lokasi geografis, budaya, dan kepastian investasi, sehingga Bapak Luhut B Pandjaitan memutuskan untuk mengundurkan diri dari Petrocapital dan fokus pada bisnis beliau yang ada di Indonesia,” ujarnya

Diketahui, Petrocapital S.A. adalah perusahaan yang didirikan berdasarkan hukum Republic Panama. Perusahaan ini didirikan pada tahun 2006 oleh Edgardo E.Dia dan Fernando A.Gil.

“Selama Bapak Luhut B Pandjaitan menjabat di Petrocapital sampai dengan mengundurkan diri pada tahun 2010, Petrocapital belum berhasil untuk mendapatkan proyek investasi yang layak,” ungkapnya.

Meskipun demikian, Jubir Luhut mengaku selain dengan Petrocapital Luhut tidak ada kerjasama dengan perusahaan minyak dan gas negara, dan tidak pernah ada perubahan nama dari Petrocapital menjadi Pertamina Petrocapital SA.(**)

Anara

Komentar

Loading...