Penampakan Kebun Ganja di Bawah Tanah

Penampakan Kebun Ganja di Bawah Tanah
Terowongan bawah tanah | Foto: caping.co.id

Hingga saat ini, ganja diklaim sebagai tanaman ilegal yang dilarang untuk dibudidayakan.

Meskipun ada larangan tersebut, ada beberapa negara mulai melegalkannya. Alasannya banyak, mulai dari untuk pengobatan hingga untuk hal lainnya.

Karena hal itulah tak heran ada beberapa orang yang nekat menanam ganja dengan cara sembunyi-sembunyi.

Misalnya ada yang ditanam didalam apartemen, ada yang ditanam disebuah laboratorium khusus, hingga ada pula yang tersembunyi dibalik bukit.

Nah, yang satu ini lebih aneh lagi.

Sebab ditemukan ganja ditanam disebuah terowongan bawah tanah.

Bahkan menurut Daily Mail, ini adalah salah satu kebun ganja terbesar di dunia yang pernah ada.

Menurut sebuah laporan, diperkirakan nilai tanaman ganja dibawah tanah ini mencapai 1 juta poundsterling (Rp19 miliar).

Awal mula tempat ini diketahui adalah ketika pada 2015 sekelompok penjelajah dikawasan tersebut melihat ada listrik yang terhubung disana.

Kecurigaan tersebut mengarahkan salah satu petugas untuk melakukan penyelidikan terkait aktivitas tak wajar di lokasi tersebut.

Dalam penelusuran, detektif menemukan pabrik ganja besar yang tersembunyi jauh didalam labirin terowongan bawah tanah yang luas.

Terowongan ini merupakan bagian dari bekas tambang batu kapur yang meliputi wilayah seluas sekitar 10 acre atau sekitar 40 ribu meter persegi.

Petugas mulai menjelajahi tambang setelah mengungkap sarang narkoba dan mengatakan mereka menemukan lebih banyak tempat dimana ganja sedang tumbuh di bawah tanah.

"Kami tidak yakin seberapa besar pabrik itu karena ada masalah keamanan yang signifikan," ujar salah seorang petugas kepolisian.

Inspektur Nick Mawson dari kepolisian menambahkan: "Penduduk setempat cenderung melihat kehadiran polisi saat petugas mengumpulkan barang bukti."  

Pada 2015 sekelompok penjelajah melaporkan bahwa situs itu telah ditutup selama bertahun-tahun, tetapi baru-baru ini kepolisian menemukannya terbuka lebar.

Tidak hanya terbuka, tetapi listrik dan lampu di lokasi tersebut juga dalam kondisi menyala dengan terang.

Seorang penjelajah mengklaim dia telah "Diserang secara fisik oleh beberapa preman dengan menggunakan tongkat baseball, yang menuduhnya melanggar wilayah."

Hingga selanjutnya polisi mengamankan beberapa orang terkait dengan temuan ruang terselubung yang berisi ganja.

Setidaknya tiga pria dipenjara setelah polisi menemukan 4.425 tanaman di 20 kamar dengan potensi menghasilkan panen 1,25 juta poundsterling (sekitar Rp24,2 milliar) per tahun.

Selain tambang Bradford-on-Avon ada banyak tambang dan pertambangan di Cotswolds Wiltshire yang berasal dari abad-abad sebelumnya.

Bekas-bekas tambang ini telah diubah mulai dari untuk menyimpan jutaan botol anggur vintage sampai pusat komunikasi intelijen Inggris.

Kompleks tambang membentang dari dekat Corsham dan Terowongan Kotak yang terkenal, turun ke dekat kota Bradford di Avon.

Penambangan berhenti pada akhir abad ke-19 dan terowongan digunakan oleh Kantor Perang pada 1939 untuk menyimpan peralatan angkatan laut.

Tambang yang digunakan untuk menyimpan peralatan di Perang Dunia II dan kemudian menjadi peternakan jamur untuk sup Heinz tutup pada 2010 lalu.

Namun temuan terbaru menyatakan bekas tambang batu menjadi tempat untuk menumbuhkan sesuatu yang dilarang yaitu ganja.

Komentar

Loading...