Saat Raja India Lihat Bulan Terbelah, Akui Datangnya Nabi

Saat Raja India Lihat Bulan Terbelah, Akui Datangnya Nabi
Raja India melihat bulan terbelah dan mengakui datangya seorang nabi. | Ilustrasi bulan Foto: The Independent

Raja Chakrawati bertanya-tanya tentang mengapa sampai terjadi fenomena terbelahnya bulan. Kemudian, dia mengetahui bahwa ada ramalan soal datangnya seorang Nabi dari Arab.

 KBA.ONE, Jakarta – Peristiwa terbelahnya bulan menjadi salah satu mukjizat Allah SWT bagi Nabi Muhammad SAW. 

Bahkan, sebagaimana dilansir dari laman Mawdoo, Senin 18 Januari 2021, sejarah India mendokumentasikan peristiwa terbelahnya bulan itu. Sejarah tersebut mencatat nama seorang raja di India bernama Chakrawati Farmas yang memiliki kaitan dengan peristiwa itu.

Dalam naskah sejarah India kuno, disebutkan bahwa Raja Chakrawati menjadi saksi atas peristiwa terbelahnya bulan saat itu. Dia diceritakan melakukan pengamatan dan pengkajian atas fenomena tersebut. 

Setelahnya, Raja Chakrawati bertanya-tanya tentang mengapa sampai terjadi fenomena terbelahnya bulan. Kemudian, dia mengetahui bahwa ada ramalan soal datangnya seorang Nabi dari Arab.

Menyadari hal itu, Raja Chakrawati lantas menyerahkan jabatannya kepada putranya untuk meneruskan roda kepemimpinan di kerajaan. Ini dilakukan agar dia bisa berangkat menemui sosok yang menjadi Nabi itu, dalam hal ini adalah Nabi Muhammad SAW.

Naskah kuno yang memberi penjelasan tersebut tercantum dalam buku Mu'jizat Insyiqoq al-Qomar atau The Miracle of The Split in The Moon. Buku ini ditulis Qastas Ibrahim Al-Nu'aimi.  

Peristiwa terbelahnya bulan menjadi salah satu mukjizat Allah SWT atas kebenaran risalah yang dibawa Nabi Muhammad SAW. 

Para sahabat ketika itu melihat Gunung Hira berada di antara dua celah pada bagian bulan yang terbelah.

Peristiwa tersebut terjadi sebelum hijrahnya Nabi Muhammad SAW ke Madinah. Saat itulah orang-orang kafir di Makkah bertanya kepada Nabi SAW tentang sebuah ayat yang menunjukkan ketulusan dan kenabiannya. Dalam hadits riwayat Bukhari dari jalur Anas bin Malik, disebutkan: 

أنَّ أهلَ مكَّةَ سألُوا رسولَ اللهِ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم أنْ يُريَهُم آيَةً، فأراهُمُ القمَرَ شِقَّينِ، حتى رأوْا حِراءً بَينهُما "Penduduk Makkah meminta kepada Rasulullah SAW agar beliau menunjukkan tanda-tanda (mukjizat). Maka beliau memperlihatkan kepada mereka di mana bulan terbelah menjadi dua bagian hingga dapat terlihat Gua Hira dari celah di antaranya."  

Mukjizat itu dianggap sebagai salah satu tanda Kiamat dan Nabi SAW mengetahui terjadinya hal itu. Dalam hadits sahih, disebutkan: 

خمسٌ قد مَضَيْنَ: الدخانُ، والقمرُ، والرومُ، والبطشةُ، واللِّزَامُ، فسوف يكون لزاما "Ada lima perkara yang telah berlalu (terjadi), yaitu (kemenangan) Romawi (atas Persia), Ad-Dukhan (awan putih), Al-Lizam, Al-Batsyah, dan Al-Qamar (terbelahnya rembulan)."

Peristiwa terbelahnya bulan ini juga tercatat di dalam Alquran sebagaimana firman Allah SWT dalam surat Al-Qomar ayat 1: 

اقْتَرَبَتِ السَّاعَةُ وَانْشَقَّ الْقَمَرُ “Telah dekat datangnya saat itu dan telah terbelah bulan.”

Namun orang-orang Musyrik tetap menyangkal kenabian Nabi Muhammad SAW dan menyebutnya sebagai sihir.

Mukjizat Nabi SAW berbeda dari beberapa rasul lain misalnya Nabi Musa yang diberi mukjizat bisa berkomunikasi dengan Allah SWT. Sementara Nabi Isa dapat menyembuhkan orang buta dan penderita kusta serta membangkitkan orang mati. *

Link: https://www.republika.co.id/berita/qn5g0x320/saat-raja-india-lihat-bulan-terbelah-akui-datangnya-nabi

Komentar

Loading...