Said Didu Kritik PCR: Diatur Negara, Dibayar Rakyat, Dinikmati Swasta

Said Didu Kritik PCR: Diatur Negara, Dibayar Rakyat, Dinikmati Swasta
Ilustrasi PCR. | Foto: Ist

Yang terjadi saat ini uang tes PCR masuk kepada swasta dan berpotensi merugikan negara.

KBA.ONE, Jakarta - Mantan Sekretaris Menteri BUMN, Muhammad Said Didu, menyampaikan kritik kepada pemerintah mengenai kebijakan tes PCR. Dia mengatakan, ada beberapa pelanggaran yang terjadi dalam kebijakan PCR tersebut.

Setidaknya, kata dia, terdapat dua benang merah yang ia tarik yaitu antara kebutuhan publik dan kebutuhan pribadi. PCR, dalam hal ini, dinilainya sebagai kebutuhan publik karena berhubungan dengan penyebaran virus saat seseorang menggunakan fasilitas publik contohnya pesawat terbang.

"PCR ini sebenarnya banyak sekali pelanggaran yang terjadi dalam kebijakan. Saya tidak bicara tentang harga. Pertama bahwa menyerahkan kepentingan publik untuk dibayar rakyat lewat regulasi dan dinikmati oleh swasta," ujarnya dalam webinar virtual bertajuk 'Bisnis Dibalik Pandemi', Jumat 29 Oktober 2021.

Dia menjelaskan dalam Undang-undang Dasar Keuangan Negara dijelaskan jika rakyat membayar untuk hasil kebijakan maka harus masuk ke dalam kas negara. Sedangkan yang terjadi saat ini, kata dia, uang untuk tes PCR masuk kepada swasta dan berpotensi merugikan negara.

"PCR itu kepentingan publik, tidak ada kepentingan pribadi. Karena itu tugas negara agar tidak terinfeksi, tugas negara melindungi rakyat lain untuk tidak menyebarkan virus," ujarnya.

"Kalau ini kita biarkan, saya takutnya ada muncul bisnis lain di kemudian hari. Maksudnya kepentingan publik di bisniskan padahal itu tugas negara, apalagi saat ini masih pandemi yang pemerintah masih bebas menggunakan apapun karena masih darurat," sambungnya.

Perihal merugikan negara, kata dia, dalam hal memungut uang rakyat lewat aturan tetapi tidak masuk kas negara namun masuk perusahaan milik swasta. Dia menilai kebijakan mengenai PCR tersebut sudah cacat hukum, cacat proses hingga berpotensi kerugian negara.

"Menurut saya paling penting, saya tidak mau lolos begitu saja karena ini penyimpangan kebijakan yang memberatkan rakyat dan menguntungkan orang lain. Semua kepentingan publik harus dikembalikan kepada negara, tidak boleh ada kepentingan publik yang diserahkan pembiayaannya ke rakyat, rakyat sudah membayar pajak. PCR bukan kepentingan pribadi. Kebijakan ini cacat hukum, cacat proses dan mengarah pada cacat kerugian negara," katanya.

Dia menuturkan tak ingin terjadi lagi ke depan di mana aturan dinilainya membebani rakyat dengan kewajiban dan alasan yang mengada-ada. Said menilai, jika APBN tidak dapat menutup biaya PCR tersebut minimal uang yang dikeluarkan rakyat masuk dalam pendapatan negara bukan swasta.

"Kenapa rakyat yang membayar kepentingan publik? Kalau tidak ada APBN untuk biaya itu minimal rakyat membayar dan masuk ke negara, jangan masuk ke swasta. Kalau ada untungnya ya tidak apa-apa itu harus menjadi pendapatan negara bukan swasta," pungkasnya. ***

Dilansir dari laman detik.com.

Anara

Komentar

Loading...